Saturday, April 2, 2011

Warkah Untuk Tuah - 2


Salam Tuah
Semoga kamu senantiasa sihat dan sejahtera..
Tentang aku disini, usah dirisaukan, insyaallah aku masih setia berdiri disini...

Wahai Tuah,
Masih ingatkah kamu saat pertama kali kita bersua muka?
Ketika itu semestinya aku bukan Teja mu... Bukan sama sekali...
Mungkin ketika itu, pesona Hang Li Po lebih terserlah, anggun si Puteri Gunung Ledang lebih memukau.. Siapalah aku ketika itu...
Begitu juga aku Tuah... Ketika itu, Si Tuah bukan siapa2 di mata ini, bukan siapa2 di hati ini... Bukan kerana Si Jebat lebih kacak, bukan kerana Si Lekir yang lebih ramah dan juga bukan kerna Si Kasturi dan Si Lekiu yang lebih menyerlah... Hanya kerna, ketika itu, Tuhan belum mentakdirkannya. Tuhan belum mahu mendetikkan rasa itu di hati kita... Belum masanya...

Wahai Tuah,
Indah zaman itu, tidak perlu aku kisahkan disini, kerna tiada satu pun peristiwa yang pernah menzahirkan kita berdua... Kasihan bukan?
Tapi perjalanan cerita itu indah sebenarnya, kerna ianya perincian Ilahi, jadinya jalan cerita itu menjadi lebih indah...
Bukan bumi Melaka yang menemukan kita semula... Bukan... Bukan Melaka...
Kenapa kita terpisah Tuah?

Nantilah, di warkah berikutnya akan aku ingatkan kau semula...
Mengapa kita terpisah...

Sampai ketemu di warkah berikutnya,



Salam Rindu,
~TEJA~

No comments:

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin