Tuesday, December 21, 2010

Sayang, Kenapa Selalu Dipamer Seolah2 Tidak Menyayangi?


"Leteran itu sebenarnya sayang.. sikap dingin itu sebenarnya sayang.. melebihkan orang lain itu hakikatnya sayang, marah dan rotan itu juga sebenarnya sayang.." Petikan dari buku Murabbi Cinta..


Dari ketika kecil... Sampailah dah seusia dewasa.... Kasih sayang selalu jadi persoalan. Persoalan tercetus dengan orang2 di sekeliling kita.. Dengan adik beradik, dengan ibu bapa, dengan rakan2 hatta dengan kekasih hati sekalipun...

Terkadang kita selalu rasa tidak disayangi.. Pernah terlintas bahawasanya kita tidak disayangi. Hanya kerana kita kerap kali dileteri, kita kerap kali dimarahi, kita kerap kali diketepikan dan kita merasakan kita tidak dilayan seadanya.

Lalu bagaimanakah sayang itu seharusnya dipamerkan? Sesungguhnya, tiada satu pun jawapan yang mampu menjawab kepada persoalan tersebut.

Sayang itu luas maknanya, kasih itu besar dedahannya.. Lalu, tiap manusia itu punya cara tersendiri untuk menerangkan sayang, untuk menzahirkan kasih. Tiap manusia caranya berbeda2...

Tapi kalau sayang itu dipamer seolah2 tidak menyayangi, bagaimana kita mahu mengerti bahawa itu adalah sayang? Dan yang itu adalah kasih? Bukankah sayang itu sesekali perlu dipamerkan atau mungkin bukan sesekali, tapi kerapkali???

Sesungguhnya, mata kasar tidak punya teropong halus untuk menerobos hati.... Lalu kerap kali mata menghantar mesej kepada hati bahawa..

Kamu sebenarnya tidak disayangi...
Benarkah???



4 comments:

Linda said...

bg aku, syg tu blh dilafaz ngn kata2, ditunjukkan ngn perbuatan.. 1 maybe dh cukup tp 2 lae mengundang bahagia..

Linda said...
This comment has been removed by the author.
Jake Daughter said...

Linda: Aku pon setuju dgn ko....Tp lain org lain caranya kan...huhuhu

absolutely emy said...

Rasanya sayang perlu dilafazkan.. cukup sekali.. supaya kita tahu yang kita disayangi.. tapi kalu selalu sangat ucap.. rasanya macam menyampah la pulakkan..

setiap orang ada cara masing2 mengucapkan sayang.. action speak louder than voice.. terserah kepada kita menilainya..

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin